Make your own free website on Tripod.com

Bayan Mualana Ibrahim

Allah yang cipta manusia dan Dia telah lektak dalam diri manusia kelebihan, kekuatan dan kebolehan. Allah mahu kita gunakan semua ini untuk sempurnakan tanggungjawab kita. Agama telah di pertanggungjawabkan oleh Allah di atas kita. Dan Allah mahu kita gunakan kebolehan dan kelebihan tadi untuk tunaikan tanggungjawab agama yang Allah letak pada kita.

Diri manusia itu sendiri adalah sangat bernilai. Dan akan lebih bernilai dengan adanya agama yang sempurna dalam diri manusia.

AlQuran terangkan di mana kita harus gunakan kebolehan dan keupayaan yang ada pada kita. Cara menggunakannya pun Allah yang maha pengasih beritahu manusia dengan menghantar para-para Nabi Nya demi untuk menunjukkan cara menggunakan segala kelebihan ini seperti mana yang Allah kehendaki.

Dari Al-quran Allah ajar dan beritahu kita tentang Kudrat Allah. Dari al quran juga Allah beritahu bagaimana kita akan bersama dengan kudrat Allah, dengan ini kita kena gunakan keupayaan, kebolehan harta dan keupayaan kita ikut kehendak Allah. Dan bila ini kita taat dan patuh maka kudrat Allah akan bersama dengan kita. Quran dan Nabi telah terangkan semua ini pada sahabat dan kita semua.

Meyakini kudrat Allah adalah fardu. Untuk dapat bersama dengan kudrat Allah juga adalah fardu atas kita.

Untuk mengajar manusia tentang Kudrat Nya, kadang-kadang Allah akan gagalkan segala asbab-asbab yang ada di dunia, sebagai contoh ; Nabi Isa boleh hidupkan orang yang mati, celikkan orang yang buta dengan tiada asbab dunia yang dapat dilihat dan semua akui tiada asbab yang dapat buat semua itu, dan Nabi Isa bagitau semua itu terjadi dengan izin dan kudrat Allah. Allah tunjukkan kan kudratnya didunia adalah untuk agar manusia yakin pada Allah. Satu contoh lagi adalah kisah Asha-bul Kahfi. Allah pelihara asha-bul kahfi dan Allah tidurkan mereka selama lebih 300 tahun. Mereka lari untuk selamat dan pelihara iman mereka dan masuk dalam gua. Segala Asbab telah gagal, kudrat Allah telah berlaku, mereka tidur selama lebih 300 tahun dan bila mereka bangun kisah mereka jadi sumber hidayah pada orang lain

Para-para sahabah Ra.hum , mereka juga telah gunakan kebolehan dan kelebihan mereka untuk usaha agama. Dalam perang badar, mereka di kepong oleh musuh yang ramai, dalam suasana dan kegentingan seperti ini Allah tidurkan mereka sehingga barang barang ditangan dan senjata mereka berjatuhan. Dan Allah tunjukkan kudrat Nya dengan bantuan ghaib dan menangkan mereka ke atas musuh-musuh mereka.

Kudrat Allah akan bersama dengan mereka-mereka yang bawa kehidupan al-Quran dalam diri-diri mereka. Bila kehidupan kita sehaluan dengan al-Quran, kudrat Allah sentiasa bersama dan menunggu kita. Al Quran dalah petunjuk bagi mereka yang takutkan Allah.

Dalam Manusia Allah beri kekuatan, samada kekuatan untuk jadi baik atau jadi jahat.

Untuk dapat bantuan Allah , mestilah kita usaha agar tertib kehidupan Rasulullah saw di amalkan. Semangat akan datang dalam diri-diri manusia bila dia usaha atas sesuatu. Jasbah (semangat) Nabi adalah supaya seluruh penduduk alam dapat selamat dari azab api neraka. Juga beliau berkeinginan (Harriss) supaya kebaikan-kebaikan akan datang pada setiap orang walaupun orang itu adalah musuh beliau sendiri. Perhatian Nabi adalah lebih ke atas orang-orang yang lemah. Allah perintah Nabi supaya biasakan diri beliau duduk bersama-sama denganorang yang puji Allah pagi dan petang dan kebanyak mereka ini adalah orang-orang yang miskin.

Nabi mahu semua orang berjaya dan kejayaan yang sebenar adalah di akhirat. Mualana cerita tentang budak yahudi yang sakit dengan Nabi, sehingga akhirnya budak itu mati dalam iman. Nabi ucap syukur pada Allah, "Wahai Allah, dengan ihsan Kamu, satu nyawa telah selamat dari api Neraka". Inilah jasbah atau semangat dan keinginan Nabi s.a.w.

Dalam diri Nabi dia inginkan kebaikan pada semua orang hatta orang yahudi yang selalu menyakiti beliau dan berselindung dengan kejahatannya pada Nabi, walaupun Nabi tahu semua muslihat yahudi ini….InsyaAllah akan di sambung (penulis)